Middle East Sensation at Qahwa Resto and Cafe

Ini adalah review pertama saya di blog CoolinairSTI08. Tempat makan yang bakal diulas kali ini adalah Qahwa Resto and Café, berlokasi di Jl. Progo No.1, depannya hotel Progo persis, dan deket banget ama Jonas. Buat yang bawa kendaraan mobil / motor ga usah khawatir karena parkirannya luas dan cozy menurut saya.

Jadi sejarahnya nemu tempat ini, beberapa waktu lalu saya habis makan di Tokyo Connection, terus kebetulan lewat depan bangunan yang saya pikir itu masjid.. tapi ternyata itu sebuah restoran khas timur tengah. Bisa dilihat penampakannya seperti ini dari depan😀 (gambar diambil dari bisnis-jabar)

Tampak depan

Karena tertarik ingin mencicipi cita rasa yang berbeda dengan makanan yang biasa saya makan, maka hari ini saya memutuskan untuk makan disini, sekaligus mengerjakan tugas. Menu yang ditawarkan sebagian besar memang masakan timur tengah dengan nama-nama yang unik (dan tidak bisa saya hapal). Tapi selain itu ada juga menu-menu western, walau tidak sebanyak yang timur tengah.

Kisaran harga menunya antara 15 – 80rb.. tapi untuk main dish-nya ada di kisaran 40-80rb, jadi harganya mahal kalo menurut saya yang masih hidup sebagai mahasiswa. Ada juga appetizer, desert dan soup yang kisarannya 20-40rb. Berhubung saya lagi laper banget, dan kalo pesan appetizer doing takutnya nggak kenyang, akhirnya saya memutuskan untuk memesan main dish, yaitu Shawarrma Kebab Lamb (Daging domba dengan rempah khas Arab) dan Zanjabil Ma Halib (Ginger Milk).

Shawarrma Kebab Lamb

Untuk Shawarrma Kebab Lamb ini disajikan di sebuah piring yang ukurannya cukup besar, tapi sebenarnya porsinya tidak sebesar kelihatannya. Rasa nasi dan bumbu rempahnya lumayan oke buat lidah saya, salad-nya juga lumayan (kebetulan saya penyuka sayuran hijau, so not a really big deal).. sayangnya cuma satu, daging dombanya agak sedikit alot dan butuh perjuangan buat makannya. Sebenernya saya milih Lamb itu karena sebelumnya saya pernah makan Lamb dan suka dengan teksturnya.. yaah saya gak tahu apa itu karena memang jenis makanannya memang seperti atau karena proses masaknya. Terus, sebenernya saya juga berharap porsi nasinya agak lebih banyak karena yang ada di bayangan saya, Rp 50.000 itu bisa dapet porsi makan orang india asli (tau kan, yg satu nampan gede itu).. haha oke, mungkin saya lagi agak maruk. Anyway, menu yang ini agak sedikit di bawah ekspektasi saya. Saya sebetulnya berharap jika memang teksur dagingnya seperti itu, setidaknya dikasih pisau steak dan sejenisnya biar motongnya lebih enak (ga perlu pake gigi).. Mungkin juga karena daging domba jarang di Indonesia makanya harganya agak lebih mahal.

Zanjabil Ma Halib

Lalu, untuk minumannya, Zanjabil Ma Halib (Ginger Milk) menurut saya enak. Mirip2 STMJ yang ada di alun-alun sidoarjo dan saya suka. Sayangnya cuman 1 cangkir kecil (kurang banyak! Hohoho) untuk harga Rp 10.000, saya membayangkan agak sedikit lebih besar gelasnya. Tidak perlu takut kemanisan, karena kita yang nambahin sendiri gulanya. Minuman ini enak diminum pas ujan-ujan dan pas minumannya masih hangat~

Di tengah-tengah makan, sebenernya saya cukup tertolong sewaktu dikasih air putih gratis saat Ginger Milk saya udah mau habis😀

Karena saya belom merasa cukup kenyang, akhirnya saya memutuskan untuk pesan menu lain. Itung-itung bakalan lama juga sambil ngerjain tugas. Nah, pas milih menu ini, si waiternya ngasih rekomen semacam Dessert namanya Um Ali. Karena saya bingung, terlalu banyak yang ingin dicoba tapi bajet terbatas, jadi saya pilih yang direkomenin mas-masnya.

Um Ali

Rupanya itu sejenis pie yang diatasnya dikasih yoghurt stroberi. Saya lupa sih isi pie itu apa, tapi menurut saya rasanya agak mirip apple pie, ada kacang metenya. Kalo buat lidah saya sih enak. Ada sensasi manis dan gurih-gurihnya. Harganya Rp 16.500, porsinya standar desert di kafe-kafe lah..

Tadinya saya mau pesen cemilan lain, tapi ternyata udah kenyang habis makan Um Ali. Padahal masih banyak menu-menu yang bikin saya penasaran pengen cobain. Terutama di bagian Appetizer ama desert-nya…

Hal lain yang saya suka dari kafe ini adalah interiornya yang superunik😀 Kalau kata Saski Indischetafel membuat kita kangen nenek, kalau disini bikin kita berasa di timur tengah. Kebetulan saya milih tempatnya diluar, jadi gak gitu kelihatan. Tapi kalau masuk ke dalam, nuansa timur tengahnya bener-bener kerasa. Dinding-dindingnya bener-bener dilukis dengan detail, ada gambar onta dan padang pasir, dekorasi kain warna warni, trus musik yang diputer juga musik-musik arab gitu deh. Penerangannya agak redup, tapi memberikan nuansa yang hangat.. pokoknya unik, apalagi kalo malem pas lampu-lampunya nyala. Selain itu, wifi di resto ini kenceng banget. Bahkan saat hujan pun masih lebih kenceng dari internet kosan saya yang pake kabel Ethernet. Ada colokan listrik juga (kalo yang diluar, gak tahu yang di dalam), cocok buat yang mau ne-A atau berlama-lama nugas :9

Jadi, buat yang pengen cari suasana restoran yang bener-bener baru dan juga menu yang aneh-aneh, tempat ini cukup recommended. Tapi siapin juga bajetnya yah ^.^/ *sesekali nyoba boleh lah, tapi kalo keseringan bisa bokek*

Sebetulnya tempatnya sih enak buat lama-lama, apalagi kalo pas sepi. Pelayanannya pun baik dan cepat, menunya unik2, cuma buat saya harganya kemahalan untuk porsi segitu. Jelas kurang bersahabat untuk mahasiswa. Jadi, saya kasih rating overall (mulai dari kesesuaian harga dengan porsi makanan dan rasa, kenyamanan tempat, dan pelayanan) : 7.5/10

-Miranti

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s